IUES 2012: Sweet Escape Day #5

Standard

Day #5: Unbelievable!

Hari ini kami akan berjalan2 mengunjungi kota industri Karawang. Sebenernya saya agak tidak mengerti korelasi antara kunjungan ke kota industri ini dengan tema acara IUES yang sekarang😀 Tapi karena kami bakal satu bis sama temen2 dari Jepang, kami tetap excited karena pasti ntar di bis bakal seru2an \^o^/

Paginya kami kumpul dulu di gerbang depan kayak biasa. Dan hari ini temen2 dari Jepang banyak yang pake kemeja batik!! Gara2 kemaren kan pada tuker2an kado, jadi ada beberapa peserta Indonesia yang ngasih baju batik ke orang Jepang. Tapi ada juga yang emang sengaja beli baju batik hari sebelumnya. Wah senangnya motif kebangsaan kita dipake sama mereka dengan bangga >_<

Sekitar jam 8 kami semua naik ke bis C*paganti yang gede dengan formasi 2 seat kiri dan 3 seat kanan, serta di paling belakang ada 6 seat yang digabung. Saya langsung nyari posisi di belakang deket sama orang yang biang keramaian, kayak Ditak, Riri, Nanda, dan Riedha (ini kenapa cewek semua?) plus orang2 Jepangnya ada Kyoko, Yuki, Shinkai, Daiki, Yusuke, Shota, dan Yohei.

Saya duduk di baris kedua dari belakang, bareng Shota, Nanda, Riri, dan Yusuke. Wah ga nyangka temen sebangku saya, Shota, kalo ngobrol ga bisa berhenti juga. Saya udah beberapa kali punya temen orang Jepang tapi jarang2 ada yang ngobrol bisa nyambung banget kayak saya ngobrol sama orang Indonesia gini. Dan, pembicaraannya lucu2 lah, kebanyakan sih seputar perbedaan Indonesia dan Jepang yang aneh2. Nah bagian yang di bawah ini bisa langsung di-skip buat yang males baca keanehannya😀

————————————————————– Bisa di-skip———————————————————————–

Beberapa percakapan yang masih saya inget gara2 keanehannya:

Tentang Payung

Pertamanya saya cerita kalo payung Jepang adalah payung dengan kualitas terbaik yang pernah saya temui (yaiyalah orang saya baru taunya payung Jepang sama payung Indonesia doang -__-). Trus saya nunjukin payung yang sempet saya beli di Jepang taun lalu dengan harga 6 kali lipat harga payung standar Indonesia. Alhamdulillah payung itu masih bertahan tanpa cacat sedikit pun selama setahun ini. Beda banget sama payung Indonesia saya yg ga pernah bertahan lebih dari sebulan >_<

Trus dia bilang, oh iya payung di Jepang emang kuat2 soalnya kadang2 hujannya juga heboh. Trus saya jadi inget kalo kebanyakan cowo di Indonesia ga suka bawa payung, soalnya menurut mereka cowo pake payung itu is like a girl. Trus dia bilang bahwa itu alasan yang aneh. Kalo ga pake payung kan bisa sakit, dll. Hahaha, jawabannya jepang banget😀 Tapi saya bener2 berharap kalo ada cowo yg baca ini, jadi ga malu lagi bawa payung ke mana2🙂

Tentang Toilet

Saya lupa ini awalnya gimana, pokoknya tiba2 dia bilang dengan wajah sangat stres, “kenapa sih toilet di Indonesia ga ada toilet papernya? gimana caranya ngebersihinnya kalo ga pake toilet paper coba?”

Saya ketawa ngakak pas bagian “gimana cara bersihinnya”, soalnya kalo untuk urusan ini sih saya setuju parah bahwa semestinya abis buang air, walopun dibersihin pake air dulu, abis itu tetep wajib pake tissue. Kalo nggak kan bakal lembab dan jadi sarang buat bakteri berkembang. Hiii >_<

Tentang Rambut

Nah kalo ini Shota tiba2 nanya, “is it forbidden in Indonesia to dye your hair?” Karena kayaknya dia merhatiin bahwa sejauh mata memandang selama dia di Indonesia (di ITB kali ya lebih tepatnya) ga ada orang yang rambutnya berwarna-warni. Sedangkan dia sendiri rambutnya warna coklat, dan tentu saja tidak lupa dengan Shinkai yang rambutnya ijo-kuning ngejreng >_<

Trus saya jawab, “No, it’s not forbidden. Even I also can dye my hair (padahal kan pake jilbab-red). But I choose not to because I’m afraid it can damage my hair. Actually in Indonesia, only celebrities dye their hair. It’s not common for students like us.” Eh dia ketawa ngakak -__-”

Trus tiba2 dia nanya lagi, “How can you cut your hair?” sambil nunjuk jilbab saya. Ya saya jawab aja, di Indonesia terdapat beberapa salon yang khusus wanita, jadi saya bisa buka jilbab ini. Eh ternyata dia pikir kita muslimah bener2 ga boleh ngelepas jilbab di mana pun *yakali*, jadi saya jelasin deh kalo boleh buka jilbab di depan temen2 cewek atau keluarga. Trus dia surprised banget ada salon khusus wanita *kayaknya dia selalu surprised dengan fakta2 “aneh” Indonesia, deh, haha..

Eh nanya lagi doi, trus ntar di Jepang gimana kalo mau potong rambut, kan ga ada salon khusus wanita. Ya saya bilang aja, saya bakal potong rambut tepat sebelum pergi. Trus ntar setahun kemudian pas pulang ke Indonesia baru deh potong rambut lagi. “Heee..” kata dia sambil manggut2.

Tentang Borobudur dan Yogyakarta

Oh iya, hari ini saya bawa banyak souvenir untuk dibagi2in ke temen2 Jepang. Salah satunya post card yang saya beli di Yogya. Saya tunjukin deh post card itu ke dia biar dia milih sendiri gambar yang dia suka. Nah salah satu gambar post card tersebut adalah gambar Borobudur. Saya jelasin aja beberapa hal yang saya tahu tentang Borobudur bahwa Borobudur dibangun tanpa semen sedikit pun, hanya batu yang disusun2 sampe bisa kokoh kayak gitu. Trus Borobudur adalah temple terbesar se-Indonesia *ya nggak sih? atau bahkan se-Asia Tenggara?

Saya ceritain juga bahwa kalo mau lihat wajah Indonesia sebenarnya tuh wajib dateng ke Yogyakarta. Soalnya Yogyakarta jauh lebih tradisional daripada Jakarta dan Bandung yang terlalu penuh orang dan terlalu metropolitan. Saya kasih contoh aja, if Jakarta is like Tokyo, Yogyakarta is like Kyoto. Baru deh dia ngeh. Trus saya cerita juga kalo di Yogya lebih banyak foreigner karena emang lebih touristy daripada Bandung. “Heee..” katanya dengan nada khas Nihonjin😀

Saya jadi agak sedih menyadari fakta bahwa banyaakk banget kekayaan Indonesia yg kurang terpublikasikan dengan baik di mata dunia. Contohnya ya Yogyakarta ini. Aduh namanya ngelilingin Yogya, saya biar tiap tahun ke sana, ga pernah bosen2 tuh. Soalnya suasanya tenang, ga banyak gedung2 tinggi, njawani, dan sangat Indonesiawi :”>
Sayangnya selama ini tourism Indonesia cuma berpusat ke Bali doang😦 Padahal mau beli apa2 Bali kan mahal.

Nah saya jadi inget lagi. Saya juga cerita kalo Yogyakarta itu termasuk kota dengan harga barang2 termurah se-Indonesia. Saya cerita kalo dengan hanya 3000 perak kita bisa makan nasi plus lauk (nasi kucing itu loh). Eh dia surprised lagi secara 3000 rupiah itu kan cuma 30 yen yang kalo dipake nelpon di telpon umum paling juga cuma bisa 3 detik >_<

Tentang Bioskop

Saya nanya, kalo nonton bioskop di Jepang mahal ga? Kata dia, iya mahal, sekitar 1000-an yen. Trus saya bilang, kalo di Indonesia yang paling murah 250 yen. “Hee..” dia kaget lebay lagi -___-”

—————————————————————————————————————————————————-

Selain obrolan2 di atas, kami juga banyak ngebahas tentang bahasa Jepang. Kebanyakan sih saya nanya2 yang saya ga tahu. Trus dia nyaranin buat gabung di http://www.lang-8.com. Di situ, kita bisa nulis diary dalam bahasa apa pun, ntar bakal ada native yang dengan sukarela mengedit grammar2 kita yang salah.

Daann kesimpulan dari obrolan2 bareng Shota adalah, “Indonesia is unbelievable!” for him. Hahaha😀

Eh tetangga sebelah alias Riri, Nanda, Yusuke, sama Yohei malah asik ngegosipin semua orang -__-” Kayak si A deket sama B, dll yang ga tega saya omonginnya, sapa tau salah, takut jadi fitnah😛 Saya ama Shota sih ga ikut ngegosip, tapi ngobrolin yang lebih bermutu *halah sok😛 Tapi seru juga ternyata si orang2 Jepang ini pada asik2 banget diajak ngobrol sampe bisa berbagi rahasia gosip kayak gini. Haha..

Sementara di row paling belakang, Dita, Kyoko, sama Daiki tidur. Shinkai, Yuki, Ridha ngobrolin lagu2 anime. Sumpah Ridha expert banget deh. Semuaaaa lagu anime dia inget. Trus akhirnya kita semua pada ikut2an nyanyi deh. Ga nyangka ternyata di masa kecil kami yang di Indonesia dan Jepang ini sama animenya. Aaahh mukashi na..

Trus beberapa lagu kayak Doraemon dan Shinchan, kami nyanyiin bareng2, tapi bedanya, yang Indonesia nyanyi pake bahasa Indonesia, yang Jepang pake bahasa Jepang..Aaaahh seru bangat paraaahhh  \^o^/

Pokoknya 2 row paling belakang bis ini biangnya keributan. Berisik abis >_< Tapi jadinya di bis seru banget dan ga membosankan. Saya bener2 ga tertidur sedetik pun gara2 temen2 yang menyenangkan ini🙂 Di sini bener2 keluaaarr semua aslinya. Ga ada yang jaim2an🙂

Lah ini yang diceritain malah cuma bagian seru2an di bisnya, bagian kunjungan ke perusahaannya mana? Ahaha..

Kunjungan di perusahaan pertama yaitu KICC cukup menarik. Soalnya mereka ngejelasin perusahaan itu bergerak di bidang apa, trus fasilitasnya ada apa aja. KICC ini merupakan gabungan perusahaan2 Jepang yang bergerak di bidang otomotif, akibatnya, banyak sekali warga Jepang yang bekerja di sana dan tinggal di kompleks perumahan di Karawang ini. Presenternya sendiri 4 orang bapak2 asli Jepang. Selesai presentasi, beberapa mahasiswa Jepang terlihat tertarik untuk bekerja di sana, salah satunya Seiya. Dia sampe nanya2 banyak hal ke bapak yang presentasi tadi.

Kalo perusahaan kedua, PT. Horiguchi, saya kurang paham. Soalnya jurusan mesin banget. Udah gitu yang presentasi kan ibu2 orang Jepang, dan beliau ngomong bahasa Inggrisnya kurang jelas >_< Tapi saya salut banget sama Ibu ini. Beliau umurnya udah 60-an tapi beliau sendiri lah yang memimpin perusahaan cabang Indonesia ini sejak beliau muda. Dan hingga setua ini, beliau tetap terlihat sehat dan bersemangat, lho! Salut sama Ibu ^^d

Di antara kunjungan ke perusahaan pertama dan kedua, karena hari ini hari Jumat, yang cowo Muslim pada solat jumat di masjid terdekat, sementara yang lain bisa makan duluan di sebuah restoran yang menunya makanan sunda. Hari ini kami makan di restoran sunda yang cukup mewah di daerah Karawang tersebut. Terus temen2 Jepang semua disuguhi minuman yang sama yaitu es markisa. Ternyata ini pertama kalinya mereka liat buah markisa trus pada bingung cara makannya. Atau jangan2 di antara yang baca ini juga belum pernah liat markisa? Kayak gini bentuknya *haha  penting abis

Saya jadi bener2 menyadari bahwa tinggal di negara tropis itu is a gift from God. Di negara tropis terdapat beragam jenis buah yang aneh2, sayuran, tumbuhan, hewan, dll yang belum tentu ada di negara lain. Ibarat kata, lempar biji tanaman apa pun ke tanah tropis, pasti tumbuh deh ga usah diurus juga. Subhanallah, selama ini I just took it for granted😦

Oh iya, btw, ternyata ada 2 teman Jepang kami yang mirip artis, yaitu Yohei dan Shinkai! Ini foto kemiripannnya😀

Singkat kata, setelah dari PT. Horiguchi, kami pun kembali ke Bandung dengan tujuan Ciwalk. Sesampainya di Ciwalk, kami meng-guide temen2 Jepang untuk beli batik dan souvenir di sekitar Jl. Cihampelas. Saat ini, kebanyakan pada misah2 ama temen Jepangnya masing2. Saya sih tetep bareng temen sebangku saya aja si Shota. Si Dita malah kabur sama Seiya, Kentaro, dan sapa gitu satu lagi untuk jalan2 keliling Braga dengan nebeng mobilnya Kodil -__-”

Abis itu kami kumpul rame2 lagi dan makan malam di ciwalk setelah itu jalan2 sebentar. Acara malam ini cuma sampe jam 8. Abis itu saya dan Riri misah dari rombongan yang kembali ke ITB dengan bus. Saya dan Riri beli oleh2 tambahan buat kelompok kami di sekitar jalan Cihampelas dulu.

Pulangnya, saya ngebungkus2in oleh2 dan nulis2in kartu pos buat temen2 Jepang. Heu, ga kerasa sudah mendekati hari-hari akhir acara ini..sedih..

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s