Ketika Identitasku Dipertanyakan

Standard

Hal apa sih yang sering kita tanyakan atau obrolkan dengan orang yang baru pertama bertemu? Nama! Benar, setelah itu? Kalo ketemu di stasiun atau bandara, biasanya pertanyaannya seputar dari mana mau ke mana. Betul lagi. Setelah itu jika pembicaraan masih berlanjut, pasti yang ditanya adalah…… “asalnya dari mana?”

Yak, ini adalah pertanyaan yang sangat sangat sangat saya malesin. Zzzzz. Dalam hati, “kepo banget sih!” Haha. Jahat ya saya😛

Tapi, kemalesan ini bukannya tanpa alasan. Pasalnya, saya bingung harus menjawab apa tiap ditanya ini. T_T

Baiklah agar para pembaca nanti ketika bertemu saya tidak kepo bertanya dari mana asal daerah saya, mari saya jelaskan asal muasal saya satu persatu.

Saya lahir di Balikpapan, sebuah kota yang rapi dan bersiihhh banget yang ada di pinggiran timur pulau Kalimantan. Saya tinggal di Balikpapan hingga lulus SMP saja. Jadi cuma sekitar 15 tahun. Setelah itu saya melanjutkan SMA di sebuah boarding school di Tangerang kemudian kuliah di Bandung. Saat di Bandung saya ngekos seperti kebanyakan mahasiswa lainnya.

Ketika SMA maupun kuliah, orang tua saya masih tetap tinggal di Balikpapan karena keduanya bekerja di sana. Jadi saya tidak bisa dibilang tidak tinggal di Balikpapan juga sih. Officially rumah saya di Balikpapan, tapi domisili saya tergantung tempat saya menuntut ilmu. *resiko jadi perantau😥

Nah, berarti gampang dong kalo ditanya asalnya dari mana, tinggal jawab aja dari Balikpapan toh?

Eitss, ternyata ga segampang itu sodara-sodara. Dari sekian peristiwa “kenalan dengan orang baru” yang saya alami, kebanyakan begitu saya sebut Balikpapan, mereka pada ga tau getoohh. Hellooooo. Pada belajar geografi ga sih pas SMP *nyinyir. Kebanyakan langsung ngiranya “oh, yang dilewatin khatulistiwa itu, bukan?” *itu sih Pontianak hey! Atau “oh yang di Kalimantan Selatan, ya?” *itu Banjarmasin kaleee. Bahkan ada yang lebih parah lagi “Balikpapan itu di Sulawesi bukan, sih?”  *lempar meja. Jadi yang bikin saya sebal akhirnya saya harus ngejelasin Balikpapan itu ada di Kalimantan Timur blahblahblah.

Nah abis dijelasin Balikpapan itu di Kalimantan Timur, ternyata ga serta-merta menyelesaikan masalah. Reaksinya udah pasti ketebak “wah, jauh yaaa!!” *biasa aja kaleee naik pesawat ke Jakarta juga cuma 2 jam, sama aja ama Jakarta-Bandung naik mobil, bahkan kadang2 lebih cepet. Atau “wah hutannya masih banyak banget dong ya” *Alhamdulillah masih banyak udara segar di Kalimantan. Atau yang bikin pengen ngebeliin buku Geografi terbitan baru tuuh yang komennya gini “di Kalimantan itu yang di tengah kota banyak monyet-monyet berkeliaran gitu ya?” *NGGAK JUGA KALEEEEE

-_________-” Bawaannya pengen marah2 ama media yang ga pernah ngasih image bener tentang pulau Kalimantan. Giliran ada berita orang utan dibakar aja heboh. Giliran Balikpapan dapat Kalpataru ga pernaahh diliput gimana bersihnya kota Balikpapan sampe bisa dapet Kalpataru kayak gitu.

Yah, begitulah sodara-sodara. Alhasil saya jadi emosi sendiri tiap baru kenalan sama orang. Nambah-nambah dosa aja dengan mengumpat dalam hati. Astaghfirullah.

Tetapi, setelah sekian kali reaksi-reaksi di atas terulang, saya akhirnya punya alibi jawaban yang satu lagi nih.

Sebenarnya Ayah saya itu adalah orang asli Yogyakarta. Beliau dari lahir sampe sebelum nikah ama Ibu saya tinggalnya ya di Yogya. Semua keluarga Ayah saya pun tinggalnya di Yogya. Lain halnya dengan Ibu saya. Ibu saya asli orang Balikpapan. Dari lahir sampe SMA tinggal di Balikpapan. Semua keluarga juga tinggalnya di Balikpapan. Tapi, Ibu saya (beserta kakak dan adiknya alias om dan tante saya) kuliahnya di Yogya. Dan ketika kuliah itu mengontrak di rumah kontrakan yang dimiliki oleh eyang saya (alias bapaknya ayah saya). Nah bisa ditebak kan dari mana ayah dan ibu saya bertemu?😀

Oleh sebab itu semenjak kecil, saya sudah terbiasa melakukan perjalanan ke Yogya untuk mengunjungi eyang. Either cuma pas Lebaran, atau juga liburan sekolah. Alhasil, bisa dibilang saya cukup mengenal kota Yogya beserta nama2 jalannya, daerah2, atau tempat wisatanya. Ditambah lagi sekarang kai saya (alias bapaknya ibu saya) juga pindah ke Yogya. Trus ketiga adik ibu saya juga tinggal di Yogya. Makin aja deh saya lebih sering ke Yogya daripada ke Balikpapan.

So, kalo saya lagi males ngobrol, begitu ditanya asalnya dari mana, pasti saya jawab dari Yogya. Soalnya abis itu komentar mereka paling cuma “oh, Yogya.” Titik. Paling banter ditambah, “di daerah mana?” Abis itu udah. Selesai deh perkara😀

Tapi yang namanya manusia emang ga pernah bisa ditebak. Ternyata masih juga ada yang kepo berlebihan. Contohnya gini:

Abis saya jawab di Yogya, eh kok ya tiba-tiba dia iseng nanya,

Mr/Ms Kepo: kuliahnya di UGM?.

Terpaksa saya jawab,

Saya: Nggak, saya kuliahnya di Bandung.

Udah gitu masiiihh aja kepo lagi,

Mr/Ms Kepo: Oh tapi sampe SMA tinggal di Yogya?

Kalo udah gini ya mau ga mau terpaksa saya jawab gini dong:

Saya: Bukan, saya SMA-nya di Tangerang. Kebetulan boarding school.

Mr/Ms Kepo: Oh, tapi orang tua tetep tinggal di Yogya?

Aaarrrrgghhhh, terpaksa saya jawab

Saya: Hmm, sebenernya orang tua saya tinggal di Balikpapan..

Mr/Ms Kepo: Loh jadi yang di Yogya sapa?

Jiiaaahhhh capek deehh..ini sih sama aja saya harus ngejelasin lagi silsilah keluarga saya asalnya dari mana dan gimana saya sudah terbiasa merantau sejak SMA..huff *lap keringet

Yah beginilah, resiko menjadi blasteran dan apalagi sibuk berpindah-pindah sekolahnya seperti saya -__-“

4 responses »

  1. nyantei mbak, klo aku baca tulisannya hampir emosi gitu ya?:)
    sabar sabar…hehe
    aku dari palangkaraya mbak, di jogjanya keluarga sblh mana?

    • hehe..emosi bgt sih nggak, cuma menyayangkan banyak yang pengetahuannya tentang Kalimantan sempit banget..

      di Jogjanya di Pogung dan Baciro. tau?

      btw, knp jd pake “mbak”, biasanya juga “teh” -__-“

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s